Samsung Umumkan Sensor Smartphone 64MP dan 48MP Terbaru

Penulis: Reza Perdana

Samsung Umumkan Sensor Smartphone 64MP dan 48MP Terbaru

(GSM Arena)
 

Jumat, 10 Mei 2019 | 14:13

Analisadaily - Pada Maret lalu seorang eksekutif Qualcomm mengungkapkan, kamera ponsel pintar akan mencapai jumlah 100MP pada tahun 2019. Produsen ponsel telah memperdebatkan pertaruhan dalam beberapa tahun terakhir, dan Samsung ingin membawa terobosan terbaru dalam fotografi mobile dengan sensor 64G ISOCELL Bright GW1.

Dilansir dari GSM Arena, Jumat (10/5), bersamaan dengan itu, perusahaan juga mengumumkan 48MP ISOCELL Bright GM2 yang diperbarui. Seperti sensor 48MP yang semakin umum ditemukan di seluruh lanskap smartphone, penembak 64MP baru Samsung akan menggunakan teknologi pengikatan Tetracell.

Teknologi tersebut menggabungkan empat piksel menjadi satu, mendorong keluar gambar 16MP dalam lingkungan cahaya rendah dan algoritma remosaic untuk pemotretan 64MP penuh dalam skenario yang lebih cerah. Seperti yang biasa terjadi dengan sensor-sensor tersebut, pengguna sebagian besar seharusnya memotret dalam mode binned, karena pemotretan res penuh tidak benar-benar memberikan detail ekstra.

Sensor ini juga akan menghadirkan deteksi fase berkinerja tinggi untuk autofokus yang ditingkatkan dan dukungan untuk perekaman video full HD pada 480 fps. Quad-Bayer akan mengaktifkan HDR waktu-nyata.

Lebih menarik meskipun sensor 64MP memiliki ukuran piksel 0,8μm yang sama dengan yang 48MP, menjadikannya 33% lebih besar secara keseluruhan. Ini membuatnya menjadi sensor tipe 1 / 1,7 " atau 1,8", yang sangat besar dalam hal smartphone, tetapi telah terlihat sensor berukuran serupa di Huawei Mate 20 Pro tahun lalu dan yang lebih baru di P30 dan P30 Pro.

Adapun 48MP, itu adalah pembaruan kecil dari GM1 yang ada, yang seharusnya memanfaatkan cahaya yang dikumpulkan lebih efisien di lingkungan yang cerah dan menawarkan fokus otomatis yang lebih baik berkat apa yang disebut Samsung Super PD. Samsung ISOCELL Bright GW1 dan GM2 saat ini sedang mengambil sampel dan diperkirakan akan diproduksi massal pada paruh kedua tahun ini.

Berita Terkait :

Komentar

Komentar

Silahkan masuk atau daftar untuk memberikan komentar